Mobil Terbaru

Oleh Paul Desney

Tante mendapatkan mobil terbaru, sepertinya hadiah dari suaminya. Dia senang sekali dan bergairah karena dia mengambilnya dan akan mengendarainya untuk pertama kali. Dia ingin memberi kejutan kepada anaknya dengan menjemputnya dari sekolah menggunakan mobil tersebut.

Kemudian, pada jam satu siang hari, dia pergi ke ruang pameran mobil di Kota Jakarta untuk mengambil mobil tersebut. Sehingga dia akan memiliki cukup waktu untuk mengendarai ke sekolah anaknya.

Setelah itu dia mulai dengan berani mengendarai mobil barunya, tapi selama perjalanan di jalan raya dia membuat kesalahan dengan mengganti gigi dan memilih gigi mundur, bukan gigi depan bagi mobil itu tetapi mulai pergi ke arah belakang sepanjang jalan raya.

Wah! Terdapat kesalahan besar karena dia melanggar lalu lintas.

Sayangnya seorang polisi melihat dan mengejarnya. Tante mencoba menjelaskan kepada polisi bahwa ini pertama kali dia mengendarai mobil seperti ini dan dia sedang terburu-buru untuk bertemu dengan anaknya, tapi meskipun memberi alasan, Tante kena tilang dari polisi tersebut.

Jadi Tante tertunda dan terlambat sampai di sekolah untuk menjemput anakny yang menunggunya dengan tidak sabar. Sesampai di sekolah Tante dimarahi anaknya yang ingin cepat pulang untuk bermain bulu tangkis dengan teman-temannya. Tante minta maaf atas keterlambatannya kepada anaknya dan menjelaskan apa yang terjadi di jalanan.

Dia memutuskan untuk belajar dan berlatih mengemudi mobil dengan transmisi manual sebelum dia mengendarai mobil itu lebih jauh lagi.

Anaknya senang melihat mobil terbaru dan tidak marah lagi karena dia bisa menunjukkan mobil tersebut kepada teman-temannya dan menceritakan kisah mengapa dia terlambat dan bagaimana ibunya ditilang polisi.

 

Cerita di atas merupakan karya salah seorang peserta di kelas duolingo saya yang berasal dari Australia.

 

 

 

 

 

                                                                           

 


The Fluctuations of Micro Small Medium Enterprise Confronted Pandemic and Recession in Indonesia

On 2 March 2020 was confirmed as the first Coronavirus disease (COVID-19) to have spread to Indonesia. This pandemic was exploding by around 303,498 people per million are infecting so far1. It implicates in every sector like economic, social, and even political.

Mostly, every country in the world tackled an issue in the recession cause of the pandemic of COVID-19. All the sectors threatened to shut down, declare bankruptcy, and affected gross domestic product. Organization for Economic Co-operation and Development (OECD) said these pandemic give that implication threat the higher crisis of economy that marked the activities of production all over the world, decreasing the performing of consumption of society, the disappear of the consumer of trust, the decline of stock that toward uncertainty.2

If it always continues, OECD will predict output will fail until quarter in every single country, in which the expenditure of consumers has the potentiality sinking around one third.3

Besides, Micro Small Medium Enterprise (MSME) is one sector that can be supporting economic growth. In Indonesia, MSME as a backbone of the national economy has a significant problem.

It is not solely in the production aspects and trades of value, but there is so much unemployment cause this pandemic. Based on the data, there are 37.000 MSME that reported about these pandemic impact them seriously. Based on Indonesian Institute of Sciences (LIPI) survey, the pandemic of Covid-19 led 39,4 percent of entrepreneur to shut down the production, and 57,1% is still running but decreasing amount of production. Then, the other research also showed around 56 percent reported, about decreasing the sales, 22 percent for financing problems, 15 percent of distributions problems, and 4 percent for the difficulties to receive raw commodities.4

Because problems above always increase after the government tries to applied quarantine methods in every province in Indonesia. On the other hand, they are trying to maintain safety, and on the other hand, they have to keep the economy still grow up.

How to handle the problems?

According to OECD, some solutions must be considered by; safety protocol to run the economy activities by MSME, the postponement of credit to keep the financing liquidity of MSME, financial aid, and structural policy5.

First, the protocol of health that can be applied when the government can allow MSME to operate their activities. The collaborations are the key factors that can help them well underway.

Second, the government can release the policy for concessions of payment the credit of debt and instead of the extension payment process for six months later with considering the liquidity of financial MSME.

Third, Financial aid for MSME. The government of Indonesia has been expense the budgeting amount Rp. 70,1 million for the incentive of taxes and Rp. 405,1 Million credit stimulus for people of business overcome the pandemic of COVID-19 through the state budget.

Fourthly, The structural policy for long-term benefit. This policy not only used to face the pandemic of COVID-19 but also in industrial 4.0 in the future.

In addition, to keep MSME to confront the market in this situation, there are some approaches that can be realized, that will be:6

  1. Management cash flow

The strategy in business must be changed from attack mode become survive mode. Some conducts can be decrease such as branding products, postpone for expanding company and some campaign of promotions.

  • Keep the communications and emphasize

Business is not merely about lost and gain, keep in touch with consumer, understand about their need, makes up important factor.

  • Management of employee

Because the environment of work has transformed, likes work from home and the obligatory for worker to fill the update task applications.

  • Strategy of new marketing

During the pandemic situation, the needs of society have a movement and more inclined secondary things, as they need about dress, shoes etc. to get penetration market, one of the strategy to give the discounts to all products. Usually, the consumer buys something considered with 20% for logics and 80% for emotional aspects. In order that, the company needs to maximize emotional customer.

  • Utilizing financing service

The company used online financing to optimize its business and to get facilitate running the business.

Conclusion

Micro Small Medium Enterprise (MSME) is the importance and one of the sectors supporting the economy of Indonesia. For out of these problems, MSME needs some solutions and methods for running their business. The two things that it must prepare, how to maintain their enterprise in a pandemic situation, how to respond to the market behavior, and try to survive with all conditions. All the solutions above have to conduct by collaborations between the government and all the stakeholders.                

Reference

  1. https://covid19.who.int/region/searo/country/id
  2. https://www.oecd.org/coronavirus/policy-responses/coronavirus-covid-19-sme-policy-responses-04440101/
  3. Pakpahan,Aknolt Kristian, 2020, COVID-19 dan Implikasi Bagi Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah, Universitas Khatolik Parahyangan
  4. http://lipi.go.id/siaranpress/Dampak-Virus-Corona-pada-Laju-Ekonomi-Indonesia-2020/21963
  5. Pakpahan, Aknolt Kritian loc. cit.
  6. http://lppm.unpam.ac.id/2020/06/05/bagaimana-umkm-bertahan-di-masa-korona/

Be S.M.A.R.T.E.R in Achieving Your Goals?

After I do some discussions with my friends in my live stream on Hallo Apps (applications to learn English). I have an idea to share a method with my viewers about how to achieve a goal. Then, I decided to share an article about the method, how to achieve your dreams on my Instagram story.

A SMART goal is an acronym to encourage people to achieve their goals more Specific, Measurable, Assignable, Relevant, and Time-related. The technique was first written down in November 1981 in Spokane, Washington by George T. Doran. He has published a paper titled “There’s a S.M.A.R.T way to write management’s goals and objectives”.  Over the years, the acronym has developed with different terms accorded the needs of people. The acronym of SMART has also expanded two additional criteria that are Evaluated and Reviewed.

Here we will get some explanations about how to practice the “SMARTER” goals. So that we can run our activities more focus, really passionate, and reduces the risk of creating a vague.The S.M.A.R.T.E.R criteria :

SPECIFIC: Make your goals more specific and clarify with the specific plans. You have to try to explain “ Is that will be accomplished? and what actions you will take? “.

MEASURABLE: What evidence will prove you are making progress and re-evaluate when necessary. You need to analyses and collecting some data to know about the target that you want to achieve.

ACHIEVABLE: Make sure that you have to know about your ability to accomplish your goal. Is it doable ? or do you have the skills and enough resources to achieve it?.

RELEVANT:  Your goals must be aligned with your values, long term objective, and give the impacts to the other plans.

TIME BOND: Time management is so important. Be realistic and specify with the result can be achieved.

EVALUATED: How to monitor and evaluate every single action to achieve the goals. So, all the problems can look for the solution and reducing the risk that will fail the plans.

REVIEWED: The way to improve when you can learn by the experienced that you do. Review the progress, actions plan, and the process on track. 

InshaAllah with the confidence, a good intention and pray to God, all of our goals can be achieve as soon as possible. Because there are nothing impossible if we believe to Allah. Now it’s time for you to practice the methods and try to write all of the steps in your note. Please let me know if you need any help. The next article, we will talk about how to write a grand design of goals in our life.

Be Authentic !

Ada yang sudah tau dengan kata di atas ? Saya cukup tertarik untuk menulis hal tersebut setelah resign dari tempat kerja. Bertanya – tanya kepada diri mengenai alasan mengapa bekerja dibidang tersebut dan apakah sebenarnya pekerjaan tersebut akan menjadi stepping stone untuk mewujudkan goals hidup saya.

Mungkin salah satu kelemahan yang saya miliki adalah sulit untuk menentukan keputusan sendiri. Dari sinilah pelajaran hidup saya dimulai untuk menjadi otentik.

Bagaimana menjadi Otentik?

Lalu apa yang saya pelajari dari kata Authentic ?. Dari beberapa artikel yang saya telaah, bahwa menjadi otentik adalah berusaha mengeluarkan hal terbaik yang dimiliki oleh diri sendiri dengan mempertahankan nilai – nilai yang dimiliki.

Melakukan sesuatu yang bukan karena ingin membuat orang lain impress terhadap diri. Namun sebaliknya bagaimana membuat diri impress karena telah berusaha mengeluarkan yang terbaik.

Be Yourself vs Be Authentic

Kemudian apa bedanya dengan menjadi diri sendiri ? . Ini sebuah pertanyaan yang sangat menarik. Be yourself adalah kata – kata yang sangat popular dan sering menjadi jargon untuk menghindari diri ketika ada yang membandingkan dengan orang lain.

Sebenarnya tidak ada yang salah jika menjadi diri sendiri, namun mempertahankan sesuatu yang kurang baik dari diri sendiri akan menjadi masalah dikemudian hari. Seperti ungkapan berikut “My attitude is based on how you treat me” ?  kita seringkali membiarkan situasi menentukan siapa diri kita. Sehingga tindakanlah yang menentukan siapa diri kita.

Padahal jika kita memiliki sifat otentik maka tindakan tersebut ditentukan oleh siapa diri kita. Masalahnya kebanyakan orang terjebak oleh paradigma cara berfikirnya sendiri. Mereka berusaha menjadi otentik namun tidak mengetahui nilai yang harus dimiliki.

Menumbuhkan Nilai Otentik

Jika kita ingin merujuk pada nilai yang tertinggi yang dijadikan pertunjuk oleh manusia adalah Agama. Seperti halnya Islam mengajarkan bahwa tujuan manusia diciptakan adalah untuk beribadah kepada Allah. Sehingga seluruh tindak tanduknya berdasarkan perintah Allah dan menjauhi segala laranganNya. Nilai – nilai yang terkandung dalam Islam menjadi pondasi utama sebagai Life Style seorang muslim. Seluruh aktivitasnya akan mencerminkan Islam itu sendiri.

Ketika mereka sudah menjalankan semua itu, maka akan muncul kepribadian taqwa dan akan berusaha untuk menebar kemanfaatan kepada semua manusia. Karena mereka juga akan mengikuti jalan Rasulnya Muhammad shalallahu ‘Alaihi Wassalam.

Selanjutnya, Apabila nilai tersebut sudah solid dan melekat pada diri seseorang. Maka setiap tindakannya akan selaras dan akan memberikan kebaikan pada environtment disekitarnya. Kepribadian yang otentik akan membawa orang-orang kepada nilai yang dimiliki, pada akhirnya menjadi sebuah hubungan yang asli dan justru memberikan makna.

Jangan Abaikan “Emerging Adulthood !”, Mengapa?

Oleh : Al Afif Muzakir

Pernah nggak sih, kamu berada disatu titik dimana fikiran  kamu menerawang tak tau arah. Kadang merasa bingung dengan diri “kok aku gini-gini aja ya?, kemudian ngeliat teman yang berhasil ngelakuin ini dan itu membuat diri minder dan ada juga yang posting mengenai nikah atau punya anak. Waduh, makin frustasi, sebenarnya apa sih yang salah?

Sebenarnya tidak ada yang salah dengan perasaan tersebut, karena hampir setiap orang mengalami masalah pada masa transformasi dari remaja ke fase dewasa yang disebut dengan Emerging Adulthood.

Istilah ini  merupakan sebuah teori yang dicetuskan oleh Jeffrey Jensen Arnett dalam sebuah jurnal American Psychologist pada tahun 2000. Dalam penelitiannya yang berjudul A Theory of Development From the Late Teens Through the Twenties menyebutkan ada periode yang ditandai dengan perubahan dan eksplorasi bagi kebanyakan orang, saat mereka memeriksa kemungkinan dalam hidup yang terbuka bagi mereka dan secara bertahap sampai pada pilihan yang lebih bertahan dalam cinta, pekerjaan, dan cara pandang (world view).

Arnett juga mengatakan, masalah seperti ini akan menghampiri seseorang pada usia 18-25 tahun yang ditandai dengan ciri-ciri sebagai berikut :

  1. Eksplorasi Diri (Identity Exploration)

Timbulnya kegalauan pada individu dalam proses mengeksplorasi diri, terutama dalam hal karir dan percintaan. Pengalaman yang didapatkan dari lingkungan menimbulkan perasaan atau emosi dalam diri berupa perasaan bebas dan optimis hingga rasa takut akan tujuan yang tidak jelas.

  • Ketidak Stabilan (Instability)

Perasaan yang muncul dari pilihan yang dilakukan seperti salah jurusan Ketika kuliah, ketidak cocokan dalam bekerja, keinginan untuk menambah skill baru agar lebih kompetitif dan munculnya perasaan tidak cocok kepada pasangan pada tahap akan serius.

  • Fokus Pada Diri Sendiri (Self-Focus)

Adanya keinginan membangun kompetensi, mengenali tujuan hidup, kemampuan dalam mengambil keputusan dan bertanggung jawab terhadap keputusan tersebut.

  • Ambiguitas (Feeling in Between)

Masih muncul kegalauan terhadap diri yang tidak mau lagi dianggap remaja namun belum siap untuk menjadi dewasa. Hal ini juga menimbulkan kebingungan dalam menentukan karir yang akan dipilih dan belum adanya  pendirian  dalam kehidupan personal.

  • Usia Kemungkinan (The Age of The Possibilities)

Harapan-harapan individu terbuka lebar karena adanya banyak kemungkinan seperti peluang karir yang besar, kesempatan untuk melanjutkan sekolah dan dalam memulai hubungan baru.

Periode yang dialami oleh kaum dewasa muda ini harus disikapi dengan adanya arahan yang jelas agar tidak menjadi beban, stress dan bahkan ketahap yang lebih buruk lainnya.

Lalu apa yang harus dipersiapkan agar periode ini ?. Berikut ada bebrapa tips anti galau dalam menghadapi Emerging Adulthood :

  1. Mulai Menganalisis Diri Dengan Cara Mengetahui Apa Potensi Dalam Diri

Melakukan analisisi terhadap diri bisa menggunakan beberapa alat analisisi seperti SWOT (Strength, Weaknesses, Opportunity and Threat), Test MBTI (Myers-Briggs Type Indicator), Talent Mapping, 16 personalitiest test dan banyak lagi yang lainnya. Selain itu, kamu juga bisa konsultasi dengan psikolog jika membutuhkan bimbingan khusus untuk menemukan potensi dalam diri.

  • Membuat Grand Design Atau Gambaran Mengenai Tujuan (Planning) Dalam Diri

Pembuatan grand desing ini diturunkan dalam bentuk eksekusi jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang. Pembuatan perencanaan ini sudah banyak contohnya di internet dan ada beberapa buku yang mengajarkan bagaimana cara membuat perencanaan tersebut. Seperti dalam buku zero to hero dan happy ending full barokah karya solikhin abu izuddin. Kamu juga bisa membeli planner yang sekarang banyak dipromosikan di internet.

  • Mengikuti Kegiatan Yang Bermanfaat

Bergabung dengan organisasi yang sejalan dengan tujuan dan menyediakan tempat berlatih untuk skill dalam meningkatkan kemampuan diri merupakan pilihan yang bagus dalam mengatasi ketidak stabilan dalam diri. Karena pada masa ini, kamu dihadapkan pada pilihan-pilahan yang terkadang masih membingungkan. Dengan bergabungnya dengan organisasi, maka akan belajar dinamika dalam kelompok, pengambilan keputusan dan manajemen secara umum maupun terhadap diri.

  • Berlatih Untuk Melakukan Keseimbangan Antara Fisik, Fikiran Dan Hati (Qolbu)

Kondisi fisik dapat ditingkatkan dengan olah raga dan makanan yang seimbang dan teratur. Selanjutnya fikiran dapat dilatih dengan memaksimalkan potensi diri pada bidang yang sedang dipelajari dan hal-hal lain yang dapat meningkat kemampuan dalam befikir. Kemudian mendekatkan diri dengan pencipta seperti melaksakan ibadah wajib dan sunnah, menjalin hubungan baik dengan orang lain dan aktif dalam kegiatan sosial serta mendengarkan nasehat-nasehat agama dengan mengikuti kajian-kajian keilmuan islam.

  • Belajar Jujur Dan Berdamai Dengan Diri

Barang kali salah satu jebakan yang sering menghantui seorang dewasa muda adalah selalu memendam perasaan dalam diri, tidak terbuka dengan orang tua dan selalu menyalahkan diri atau orang lain terhadap tuntutan kehidupan (masalah hidup). Belajar untuk juujur pada perasaan dan menyerahkan semuanya kepada Allah akan membuat diri menjadi lebih tenang. Segala sesuatu yang ada di bumi semuanya sudah diatur oleh Nya. Manusia hanya bisa berbuat dan segalanya bergantung kepada keputusan sang pencipta. Memang terkadang cukup sulit untuk berdamai dengan diri, namun dengan memperbanyak mendekatkan diri kepada Allah akan memberikan ketenangan.

Beberapa penjelasan dan solusi diatas semoga bisa membantu pembaca untuk melewati masa emerging adulthood ini. Jangan abaikan atau salah dalam mengambil sikap pada masa ini, karena periode ini sangat berharga dan bisa menjadi penentu pada tahap periode  berikutnya.

UNTUK APA WAKTU YANG ENGKAU GUNAKAN?

Sering terngiang-ngiang apabila ada nasehat yang datang berkenaan dengan waktu. Hal yang sangat dipandang penting dalam islam dan akan menjadi penentu sukses atau tidaknya apa yang telah dilakukan didunia sebagai bekal untuk akhirat.

Terkadang sempat merasa bingung dengan diri. Kenapa harus lalai seperti ini. Kenapa belum bisa sholat diawal waktu. Kenapa sering telat dalam berjanji. Kenapa malas waktu membaca Al Qur’an, Kenapa malas belajar dan lebih menghabiskan untuk waktu bersenang-senang.

Apakah semua ini ada pada diri manusia? Atau hanya diri ini yang merasakannya? Belajar untuk merubah kebiasaan dengan waktu itu memang susah. Perlu habit dan istiqomah yang kuat. Perlu support dan lingkungan yang baik. Bahkan penelitian mengatakan butuh waktu sekitar 40 hari berturut-turut apabila ingin merubah kebiasaan.

Waktu akan terasa berharga apa bila ia meninggalkan kita. Waktu akan terasa penting ketika kita sudah kehilangan kesempatan bersamanya. Padahal ALLAH sudah sering mengingatkan tentang kelalaian yang akan dibuat manusia. Karna memang pada dasarnya manusia itu lemah dan bodoh.

Namun dengan rahmat Allah ia bisa melakukan apa saja yang mereka inginkan. Jelas secara terang benderang dikatakan oleh Allah dalam surat Al ‘ashr ayat 1 sampai 3. Demi masa. Sesunggahnya manusia itu berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengajarkan kebajikan serta saling menasehati dalam kebenaran dan saling menasehati untuk kesabaran.

Tidak ada waktu yang berharga apabila jauh dari keimanan dan tidak bermanfaat. Namun sayangnya pengaruh buruk dan kesenangan sesaat lebih dipilih karna ingin melampiaskan nafsu. Padahal itu sangatlah buruk. Belajar menjaga waktu dari sekarang. Sehingga kita bisa memanfaatkan waktu untuk menanam sebanyak-banyaknya di dunia dan insyaAllah akan meamanennya di akhirat. Aamiin

Selasa, 7 november 2017

Pukul 23.46 Wib Di kos,

waktu hujan.

Nasehat Bus Sore!

Tahukah kamu hati yang lemah. Tidak menerima kenyataan bahwa tekad telah terpatahkan oleh gengsi dan nafsu. Tak perlu musuh-musuh memerangi mu. Cukup dengan memberikan mainan dunia yang telah meracuni fikiran dan mematikan hatimu.

Larut dalam perdebatan tiada henti sementara kewajibanmu terabaikan. Apa yang diharapkan dikejar sampai mati. Tanpa peduli hidup sesudah mati.

Mudah meneropong kesalahan, tapi tak mau bercermin pada diri. Hari ini semakin sore, semakin merindu atau takut akan mati? Kapan saatnya memulai? Apakah ketika ratapan itu terjadi dan engkau minta kembali? Sungguh sia-sia rasanya, apabila hanya kagum pada mereka yang cinta dunia dan lalai akhiratnya.

Bus ini semakin kencang, diputarkan oleh roda tua yang berusaha menuju tujuan. Setiap diri akan tiba, tetapi tiada jaminan kecuali Ia yang Maha Kuasa!

AHAD, 5-11-2017

SELAGI MASIH MUDA!

Alhamdulillah malam hujan turun lebat, kota pekanbaru tambah sejuk dan ini bagian dari rahmat Allah juga.

Di sharing-sharing kali ini, aku hanya pengen bilang buat temen2 yang masih baru kuliah agar lebih mempersiapkan grand design perjalanan mu selama kuliah.

Mugkin banyak bertanya grand design yang kayak mana kak?, Ini bisa dibuat berupa targetan2 atau fokus yang ingin kanu capai selama kuliah. Ya, keep your focus and avoid the distraction! Jangan sampai rutinitas kuliah menghalangi kamu dalam berkarya dan pengembangan diri.

Kalau aku biasanya membuat target jangka menengah dan panjang di atas kertas karton dan ditempelkan ke dinding. Sementara untuk yang daily dan weeky aku buat di hvs, tujuannya biar gampang evaluasinya. Seperti apa bentuknya? Sebenarnya bisa disesuaikan dengan kemauan kita. Tapi kalo teman2 masih penasaran, ntar aku share cara bikinnya ya. Ok, disambung nanti ya, ngantuk. Wassalam

Ketinggalan Pesawat

Benar firman Allah dalam Al Qur’an, “Iman tak datang tanpa ujian”. Menjelang keberangkatan ke Jerman, memang penuh dengan tantangan. Mulai dari dana sponsor yang belum dapat, ngurus administrasi yang jelimet dan yang paling mengerikan ketika ngurus visa, tetapi hampir batal karena ketinggalan pesawat.

Waduh, kok bisa? Nah, begini pemirsah. Menjelang esok ngurus visa ke kedutaan jerman di Jakarta. Malam harinya udah janjian biar besok diarak sama teman-teman.

Berlanjutlah pada keesokan harinya ba’da subuh, berasa waktu masih panjang dan kejadian yang tak diinginkan pun terjadi. Mulai dari si B lambat datang, sehingga aku putuskan untuk nunggu beberapa menit dan akhirnya datang juga.

Diperjalanan menuju bandara, tiba-tiba si Y bingung dan salah jalan. Sehingga kami harus mutar lagi. Cobaan datang lagi dengan kejadian motor si Y bocor dijalan dan akhirnya waktu terus berputar.

Akhirnya sampai juga di bandara dengan panggilan terakhir untuk check in. Perasaan udah nggak enak karna udah bisa dipastikan si pesawat L nggak akan ngasih permisi. Ternyata ia, badan dah mulai lemas dah. Tapi katanya pas mau balik, masih bisa dilapor mas dengan jam penerbangan sekian. Owh, nggak pake lama untuk mutar arah dan balik ke bagian pelaporan. Tiket dengan harga 2 kali lipat terpaksa aku ambil demi berangkat dan mendapatkan visa.

Dan Alhamdulillah bisa juga berangkat.

Nah, kejadian ini memberikan pelajaran berharga yaitu harus tegas dalam manajemen diri dan waktu. Jangan sampai lalai karna teman dan hal-hal lain yang endingnya malah menyalahkan orang lain.

Bersambung ya…

“Selanjutnya, Ketemu teman-teman baru dan lama di Jakarta”

KESEMPATAN ITU DATANG, FINALLY I GET IT ! Part 1

Germany-Hamburg-Hauphbanhof-Generator Hostel-Main Station-Tecnische Universitat Harburg Hamburg-KJRI-Rauth-Gerai Kebab Haji Baba-Pizza Italia-Museum dll. Tujuh hari berharga yang diberikan oleh Allah untuk bisa menjajaki Negara ini. sebelumnya sempat tidak percaya akan sampai kesini, karna telah melewati seangkaian panjang perjuangan untuk mendapatkan dana bertiga bersama kelompok karya Ilmiah untuk presentasi kesini.  Namun sayang, perjuangan itu hanya berhasil membawa satu orang. saat itu aku sebagai main author diberikan kesempatan untuk maju untuk menyampaikan makalah yang berjudul Halal Products of Indonesia in ASEAN Economic Communiy; Brand Prospect and Competitiveness.

Banyak Hal yang kutemukan selama perjalanan sebelum ke Jerman, setelah berada di Jerman dan ketika Pulang ke Indonesia yang akan aku share disini. Pengalaman berharga ini mudah-mudahan bisa menginspirasi siapapun yang membaca. wait and see ya…..